Mandi Di Bendungan Air Manjuto, Remaja Asal Desa Ujung Padang Tenggelam

0
542

PEWARTA : DIA

SELASA 7 MEI 2019

PORTAL MUKOMUKO – Lagi-lagi, aliran sungai di wilayah Kabupaten Mukomuko kembali menelan korban. Kali ini, Sungai Bendungan Air Manjuto yang terletak di Kecamatan V Koto. Pada Selasa (7/5) siang, Taufik M  Ahyar (13), remaja asal Desa Ujung Padang,  Kecamatan Kota Mukomuko diduga tenggelam saat mandi di kawasan bendungan bersama 2 orang rekannya,  masing-masing Chairul Anam  ((13) dan Zandi Islami (14) mandi.

This image has an empty alt attribute; its file name is Bendungan-Air-Manjuto-3.jpg

Hingga malam dan berita ini ditayangkan,  Taufik yang berstatus pelajar SMP tersebut belum juga ditemukan. Upaya pencarian terus dilakukan dengan melibatkan masyarakat, perangkat desa,  Camat V  Koto, TNI dan Polri, Tagana dan Tim Kabupaten Mukomuko.

Data terhimpun, kronologis kejadian bermula saat korban bersama rekannya siang itu berangka ke Bendungan Air Manjuto untuk mandi. Tiba di TKP, korban pun langsung mandi bersama rekan-rekannya. Selanjutnya, korban mengarah ke lokasi yang cukup dalam dan sempat dicegah oleh rekannya. Namun, korban nekat.  Seketika itu, korban tenggelam.

Kedua rekannya sempat memberikan pertolongan. Namun deras dan dalamnya air, sehingga kedua rekannya tak mampu lagi. Korban pun tenggelam. Mengetahui rekannya tenggelam, rekan korban langsung memberitahukan warga dan yang lainnya. Upaya pencarian pun langsung dilakukan.

”Kami masih melakukan pencarian bersama Tim SAR menggunakan perahu karet. Upaya pencarian akan terus dilakukan. Termasuk pada malam hari ini (Selasa, red). Pencarian juga diikuti sejumlah tim lain dari masyarakat, TNI dan Polri serta yang lainnya,” ungkap Ijendra Juanda, Ketua Tagana Kabupaten Mukomuko.

Saat dikonfirmasi, Camat V Koto, Evi Busmanja, M.Si turut membenarkan adanya peristiwa tenggelamnya korban. Pihaknya pun turun ke TKP dan ikut melakukan pencarian bersama perangkat desa dan juga masyarakat.

”Sampai sekarang belum berhasil ditemukan. Kami masih melakukan pencarian. Kita berharap, agar korban dapat segera ditemukan,” pungkas Camat.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here