Surat Keberatan Tentang TPA Belum Disikapi, Perwakilan Dua Desa Geruduk DPRD Kepahiang

0
1234
PEWARTA : M FAUZI 
KAMIS 25 JANUARI 2018 

PORTAL KEPAHIANG – Dampak Tempat Pembuangan Akhir (TPA) sampah dirasakan oleh warga mulai menyusahkan. Antara lain dampaknya, air minum dikatakan sudah mulai berbau dan tidak dapat lagi dikonsumsi dan aroma tidak sedap semakin mengganggu warga sekitar.

Sebelumnya pihak warga telah melayangkan surat tentang keberatan atas kondisi tersebut ke DPRD Kepahiang, lantaran belum ada tindaklanjut dari dewan, perwakilan Desa Temdak dan Desa Lubuk Saung, Kamis (25/1) secara bersama-sama mendatangi (Geruduk) Sekretariat Dewan.

Juru bicara perwakilan warga Feby febriansyah mengemukakan, maksud kedatangan mereka untuk menanyakan tidak lanjut pihak dewan terhadap surat yang mereka sampaikan tanggal 19 januari lalu tentang keberatan warga terhadap lokasi TPSP.


“Surat kami tersebut tentang keberadaan tempat pengolahan sampah terpadu (TPSP) di Desa Lubuk Sahung, karena dampaknya sangat tidak baik bagi warga sekitar. Selain aroma busuk yang sangat mengganggu juga menyebabkan air saat ini tidak dapat lagi dikonsumsi,” beber Feby.

Selain itu kata dia, hingga saat ini pihak dinas terkait belum ada melakukan sosialisasi tentang  keberadaan TPSP tersebut. Jika tidak ada solusi maka pada Selasa depan pihak warga akan melakukan pemblokiran lokasi.

Menyikapi tuntutan warga dua desa tersebut pihak DPRD yang saat itu menemui warga yakni Wakil Ketua I Adrian Defandra didampingi oleh anggota Komisi III H Sopianto menjanjikan akan segera berkordinasi dengan pihak pemkab Kepahiang dan Dinas terkait.

“Dalam waktu dekat kita akan berkoordinasi dengan Pemkab dan OPD terkait untuk mencari solusi tentang TPSP  ini. Bila tidak ada titik temu saya orang pertama yang akan menutup lokasi TPSP tersebut,” tegas Adrian.


Editor : Uj

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here